KENDARI – Prestasi nasional kembali ditorehkan Pemerintah Kota (Pemkot) Kendari di bidang kesehatan. Kendari berhasil menyabet penghargaan Kota Sehat kategori Swasti Saba Wiwerda usai terakhir diraih pada 2017 dan 2019.

Mewakili Pemkot Kendari, Asisten II Pemkot Kendari, Jahuddin menerima langsung penghargaan prestisius di malam Penganugrahan Kabupaten Kota Sehat dan STBM tahun 2023 di Kempinski Grand Ballroom Kurbuk Grand Indonesia, Jakarta Selasa (28/11) malam.

Hadir dalam penganugrahan ini, Ketua Forum Kota Sehat Kota Kendari Siti Chomzah Asmawa, Ketua Tim Pimbina Kota Sehat yang juga Kepala Bappeda, Cornelius Padang, Kepala Dinas Kesehatan, Drg Rahminingrum bersama jajaran.

Pemberian penghargaan kota sehat 2023 merupakan hasil kolaborasi Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sebagai bentuk apresiasi dan penghargaan kepada pemerintah daerah dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Siti Chomzah Asmawa mengaku bangga dan bersyukur atas raihan prestasi yang berhasil disabet Kota Kendari. Menurut istri Pj Wali Kota Kendari, perhargaan yang diperoleh tak terlepas dari kerja keras seluruh pihak guna mewujudkan Kota Kendari yang bersih, aman, nyaman dan sehat untuk dihuni.

“Tentunya kita mengapresiasi penghargaan yang didapatkan Kota Kendari, walaupun kurang satu point untuk (Kategori tertinggi Wistara, red), tapi alhamdulillah kita sudah berjuang semaksimal mungkin. Kedepan ini akan kita tingkatkan dan mudah-mudahan bisa mendapatkan penghargaan kota sehat tertinggi Wistara,” ujarnya.

Siti Chomzah menyebut, point penilaian yang masih kurang bakal menjadi perhatian Pemerintah Kota Kendari dan Forum Kota Sehat untuk dibenahi kedepan sehingga bisa memenuhi semua standar yang ditentukan tim penilai.

Di tempat sama, Ketua Tim Pimbina Kota Sehat yang juga Kepala Bappeda Kota Kendari, Cornelius Padang juga menyampaikan rasa syukurnya atas raihan yang didapatkan. Dirinya juga tak lupa memberikan apresiasi kerja keras yang dilakukan Pemkot Kendari sehingga kembali menyabet penghargaan kota sehat.

“Penghargaan kota sehat ini sesungguhnya merupakan apresiasi atas upaya sungguh-sungguh yang telah dilakukan Pemerintah Kota Kendari melalui bapak Walikota untuk menghadirkan pelayanan berkeadilan dan tanpa diskriminatif kepada seluruh masyarakat Kota Kendari dalam berbagai aspek,” ungkapnya.

Hal ini, sambung Cornelius, sejalan dengan roh penyelenggaraan kota sehat yang mengacu pada pelaksanaan sembilan tatanan kehidupan yaitu kehidupan masyarakat sehat mandiri, permukiman dan fasilitas umum, tatanan satuan pendidikan.

“Kemudian, pasar, pariwisata, transportasi dan tertib lalulintas, perkantoran dan perindustrian, perlindungan sosial dan penanggulangan bencana. Jadi penghargaan ini dipersembahkan untuk seluruh pemangku kepentingan yang telah bekerja dengan sungguh-sunggug menghadirkan layanan terbaik kepada masyarakat,” pungkas Mantan Kadis Perumahan itu.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Drg. Rahminingrum membeberkan bahwa Kota Kendari sudah mendapatkan predikat kota sehat sejak 2011 dengan kategori Swasti Saba Padapa hingga kategori tertinggi Swasti Saba Wistara tahun 2017 dan tahun 2019.

Diketahui, penyelenggaraan kabupaten kota sehat bertujuan untuk mendorong terwujudnya kondisi kabupaten kota yang bersih, aman, nyaman dan sehat untuk dihuni.

Kabupaten kota sehat juga sebagai tempat bekerja bagi warga dengan cara terlaksananya berbagai program-program kesehatan dan sektor lain sehingga dapat meningkatkan sarana, produktivitas, dan perekonomian masyarakat.

**