JAKARTA – Hadapi tantangan kejahatan siber, Polri akan membentuk pasukan siber di setiap Polda di seluruh Indonesia. Hal itu seperti yang disampaikan Kapuslitbang Polri, Brigjen Pol Iswyoto Agoeng Lesmana.

“Langkah ini dilakukan dalam rangka mewujudkan visi Polri 4.0 dalam menghadapi era digital. Saat ini baru ada 9 Polda yang ada direktorat siber,” katanya, pada Selasa (20/2/2024).

Menurut dia, pembentukan Direktorat Reskrim Siber di setiap Polda diharapkan dapat meningkatkan respons dan efisiensi dalam menangani kasus-kasus kejahatan siber yang semakin merajalela.

“Pembentukan Direktorat Reskrim Siber di setiap Polda diharapkan dapat meningkatkan respons dan efisiensi dalam menangani kasus-kasus kejahatan siber yang semakin kompleks,” ujar Iswyoto.

Ia menambahkan, langkah ini juga diikuti dengan penelitian dan pengembangan di Siber Polri untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas penyidik siber serta menata struktur organisasi Subdirektorat di tingkat Polda.

Sementara itu, Analis Utama Puslitbang Polri Kombes Pol Ade Djadja Subagdja menjelaskan bahwa meningkatnya serangan malware dan kejahatan siber menunjukkan bahwa kapasitas yang dimiliki oleh DIT Tipidsiber Bareskrim Polri saat ini telah mencapai titik overload.

“Pembentukan pasukan siber di setiap Polda menjadi solusi untuk mengatasi tantangan kejahatan virtual yang semakin kompleks,” ujar Ade Djadja.

Penelitian dan pengembangan di Siber Polri perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas penyidik siber serta menata struktur organisasi Subdirektorat di tingkat Polda.

**